Latar Belakang Noragami Aragoto dan Mitologinya

noragami aragoto


Noragami adalah sebuah seri aksi shonen yang menampilkan pemeran supernatural dewa dan roh yang terperangkap dalam limbo. Noragami menggali dunia kepercayaan Shinto dengan beberapa twist: keinginan yang dibuat untuk dewa benar-benar bisa menjadi kenyataan, asalkan jumlah pembayaran yang tepat. Karakter dewa dalam Noragami dinamai dari mitologi Shinto Jepang.

Apa yang dimaksud dengan "ARAGOTO"? Karena ditulis dalam bahasa Inggris, "Aragoto" adalah singkatan dari 荒事(adegan pertarungan teatrikal), dan 新事 (sesuatu yang baru). Noragami adalah tentang dewa Shinto lama yang tapi cocok dengan Jepang modern, jadi menggunakan alfabet untuk judulnya lebih cocok dengan tema itu. 

Apa itu Shinto?

Shinto Shrine

Shintoisme adalah agama rakyat utama Jepang. Asal-usulnya kuno, telah dipraktikkan sejak 1.000 SM. Shinto adalah agama rakyat karena bukan merupakan ide atau kepercayaan yang terpadu sebagai kumpulan upacara rakyat, dewa, dan mitologi yang berbeda.

Meskipun Jepang adalah negara yang relatif tidak beragama, mayoritas penduduknya masih mempraktikkan Shinto dalam beberapa bentuk atau lainnya sebagai bagian dari tradisi budaya. Anda akan melihat festival dan kunjungan ke kuil di banyak anime sebagai bagian dari kehidupan normal orang Jepang.

Cerita rakyat Shinto juga muncul dalam banyak pertunjukan supernatural. Beberapa yang terkenal termasuk Inuyasha, sebuah roman aksi yang menampilkan gadis kuil dan berbagai youkai (monster Jepang), dan Naruto, yang banyak karakternya memiliki kemampuan yang merujuk pada cerita rakyat Shinto, serta kepercayaan Buddist.

Karakter Shinto, 神道, mewakili “dewa/keilahian”, dan “jalan/cara (filosofis).” Pada dasarnya, Shinto adalah jalan menuju para dewa.

Karena Shinto adalah kumpulan pengetahuan dan mitos, seringkali tidak hanya disembah bersama agama Buddha, tetapi sebenarnya bersinggungan dengan agama Buddha Jepang, seperti Diagram Zen (permainan kata-kata). 

Shinto Amaterasu

Dewa-dewa Shinto

Shintoisme adalah kepercayaan politeis, yang berarti mereka merayakan atau percaya pada banyak dewa. Dalam kasus Shintoisme, para dewa belum tentu mahakuasa, makhluk yang menakutkan. Mereka lebih tepat dianggap dewa, atau bahkan roh. Dalam beberapa variasi, dewa mungkin mewakili ide atau kolektif secara keseluruhan, terutama pada yang lain, satu dewa Shinto hanya menguasai objek individu, seperti pohon atau perahu tunggal.

Dewa-dewa Shinto dengan suara bulat disebut, atau Delapan Juta Dewa (jadi hanya jumlah yang sangat besar) Ada dewa atau roh yang mewakili hampir segalanya, dari Matahari hingga makanan, bahkan Gunung Fuji.

Shintoisme bukan satu-satunya agama rakyat Asia Timur yang merayakan politeisme. Gagasan bahwa roh menempati setiap makhluk dan benda mati, animisme, juga ada di Cina dan Korea. Shamanisme Mugyo Korea juga dikenal sebagai Shindokyo, juga ditulis dengan nama yang sama. Karakter Cina. Dan jangan lupa perdukunan rakyat Cina, dari mana kata "Shinto" dipinjam dari tempat pertama. "Shendao" ditulis sama dengan Shinto dan Shindo, dan juga dikenal sebagai "politeisme", "agama" dari dewa”.

Meskipun ketiganya (dan juga agama rakyat dari banyak negara Asia lainnya) memiliki kesamaan, harus dicatat bahwa mereka adalah kepercayaan yang berbeda, bahkan jika mereka memiliki nama yang sama.

Dewa Shinto dalam Noragami

Yato

Yato Noragamia

Karakter utama Noragami, Yato saat ini tampaknya tidak mewakili dewa tertentu (walaupun ia berbagi nama dengan roh ular dari Namegata). Dia sebelumnya adalah Magatsukakami, dewa bencana dan perang, seperti Rabō.

Magatsukakami lahir dari Izanagi, pencipta dewa pertama, ketika Izanagi muncul dari dunia bawah. Dia mandi untuk membersihkan dirinya dari kotoran Yomi (dunia bawah Shinto), dan yang tertinggal menjadi Magatsukakami.

Nama Yato tidak memiliki arti penting.

Ebisu Kofuku

Ebisu Koufuku Noragami

Meskipun telah mengadopsi nama Ebisu (salah satu dari Tujuh Dewa Keberuntungan Shinto), Kofuku bukanlah dewa keberuntungan, dia sebenarnya adalah Binbou-gami, dewa kemiskinan, keberuntungan dan kebahagiaan dari mereka.

Dalam Noragami, Binbou-gami ga ini memang menggambarkan dewa kemiskinan tapi ditampilkan sebagai seorang gadis muda imut. Padahal dalam sebagian besar mitologi Shinto, Binbou-gami (jamak) mengambil bentuk pria tua keriput, dan dapat dipancing dan dijebak dengan miso, pasta kedelai yang difermentasi.

Binbougami Shrine

Binbougami picture

Bishamon

Bishamon Noragami

Tidak seperti karakter lain yang terdaftar sejauh ini, Bishamon-ten adalah dewa utama dalam cerita rakyat Shinto. Bishamon memegang banyak gelar, termasuk Dewa Harta Karun, Kekayaan, & Prajurit, Pelindung Buddhisme, Penjaga Utara, Pemberi Kekayaan, Pembela Bangsa, Momok bagi
Pelaku Jahat, Penyembuh Penyakit, Komandan Shitennō.

Dia tidak hanya termasuk dalam Tujuh Dewa Keberuntungan, tetapi juga salah satu dari 33 bentuk Kannon (dewa/dewa belas kasih dan belas kasihan). Mewakili Utara, dia adalah Dia dikaitkan dengan keutamaan martabat, Shitennou yang paling kuat, dewa dari empat penjuru.

Bishamon-ten juga memiliki banyak nama lain, dan merupakan tokoh umum dalam mitologi India, Cina, dan Korea.

Tamonten

Tenjin

Tenjin Noragami

Tenjin juga unik di antara daftar Noragami, dan tidak biasa dalam Shintoisme pada umumnya karena dia sebenarnya adalah roh yang didewakan dari orang yang nyata.

Sugawara no Michizane adalah seorang sarjana, penyair, dan politisi di Heian Jepang.Rohnya sekarang dipuja sebagai dewa pengetahuan, Tenmantenjin, atau singkatnya Tenjin.

Tenjin sama populernya di kehidupan nyata seperti di anime - sekitar 14.000 dari 100.000 total kuil Shinto di Jepang didedikasikan untuknya. 

Sugawara no Michizane

Tsuyu

Tsuyu Noragami

Sugawara no Michizane yang asli dikenal karena kecintaannya pada bunga prem. Dazaifu di Kyushu, tempat pemakamannya, adalah rumah bagi salah satu Tenman-gu (kuil Tenjin) terbesar, dan lebih dari 6.000 pohon plum. Legenda mengatakan bahwa ketika Sugawara no Michizane diasingkan ke Dazaifu, pohon plumnya sangat merindukannya sehingga tumbang dan terbang ke arahnya.

Dalam Noragami, pohon plum ini mengambil bentuk Tsuyu (musim hujan, lit. Hujan plum), semangat pohon plum. 

Dazaifu Tenmanguu